Hijab Dimana Saja

sulunglahitani:

Reblog dari kakak sepupu saya yg lagi nimba ilmu di Negeri Sakura sana. Hayo2, yg nonmuslim aja tertarik buat nyoba berhijab, knp yg muslim msh mncari2 alasan? :)

Originally posted on PendarAkal:

 Di fakultas Engineering tempat saya nantinya akan menimba ilmu, disediakan kelas khusus untuk mahasiswa asing baru yang jumlahnya bisa dihitung dengan jari sebelah tangan. Kelas ini diadakan setiap senin dari pukul satu hingga pukul empat. Dua jam pertama kelas biasa yang didalamnya diajarkan tentang kehidupan dan kebudayaan Jepang. Sedangkan satu jam terakhir adalah teatime yang hanya diisi dengan minum teh (dan snack) sambil ngobrol-ngobrol. Berhubung saya ada kelas di KISC (Kobe.Univ International Student Center) hingga jam tiga, jadi setiap minggunya saya ikut tea time-nya saja.

Saat pertemuan pertama Mori-sensei yang mengajar di kelas tersebut berkomentar “Sore wa kirei da ne… itsuka kaburu koto o oshiete kudasai” (itu cantik ya, kapan-kapan ajarin cara pakainya ya..) kata beliau sambil menunjuk kerudung saya.

View original 319 more words

Jauh-jauh ke Jepang cuma buat Dangdutan

Orang Jepang dan Orang Indonesia ternyata juga memiliki kesukaan yang sama.

tarik mang...

Kemarin malam habis shalat tarawih, gua g da kerjaan. Bener-bener senggang. G ada yang gua kerjaan selain bengong sambil ngupil. Terus gua mikir, mending gua nonton. Sayangnya, acara tv kebanyakan malah dongeng sebelum tidur (baca: sinetron). Argh, gua makin males. Ceritanya begitu-gitu mulu. Kalo g yang cewek ilang ingatan, maka yang cowok yang ilang ingatannya. Seseorang yang udah mati, eh idup lagi sebagai saudara kembarnya. Bener-bener g masuk di akal. Akhirnya gua pun tukar-tukar saluran tv sambil makan kuaci yang g abis-abis. Sempet gua bilang ama sepupu gua, “Eh kira-kira kalo makan kuaci sekilo kenyang g ya?” Dianya jawab, “Kenyang engga, yang ada bibir lo jontor.”

Baca lebih lanjut

12 Hal yang Membedakan Orang Jepang dengan Orang Indonesia

“Budaya tiap negara memang beda-beda. Hal tersebut yang menjadikan dunia ini kaya.” Buat tulisan kali ini, gua milih buat memulai dengan kutipan di atas. Memang, setiap negara pasti mempunyai budaya/kebiasaan masing-masing. Kebiasaan mereka yang menjadikan tiap negara berbeda satu sama lain. Kebiasaan tersebut tentu tidak bisa kita terapkan di semua negara. Misalnya, kalau orang Barat sono terbiasa memberikan ciuman di pipi sebagai tanda perkenalan, jangan coba-coba menerapkannya di Arab Saudi/Brunei Darusalam. Kecuali kamu minta digaplok. Baca lebih lanjut