Jauh-jauh ke Jepang cuma buat Dangdutan

Orang Jepang dan Orang Indonesia ternyata juga memiliki kesukaan yang sama.

tarik mang...

Kemarin malam habis shalat tarawih, gua g da kerjaan. Bener-bener senggang. G ada yang gua kerjaan selain bengong sambil ngupil. Terus gua mikir, mending gua nonton. Sayangnya, acara tv kebanyakan malah dongeng sebelum tidur (baca: sinetron). Argh, gua makin males. Ceritanya begitu-gitu mulu. Kalo g yang cewek ilang ingatan, maka yang cowok yang ilang ingatannya. Seseorang yang udah mati, eh idup lagi sebagai saudara kembarnya. Bener-bener g masuk di akal. Akhirnya gua pun tukar-tukar saluran tv sambil makan kuaci yang g abis-abis. Sempet gua bilang ama sepupu gua, “Eh kira-kira kalo makan kuaci sekilo kenyang g ya?” Dianya jawab, “Kenyang engga, yang ada bibir lo jontor.”

Gua pun kembali melanjutkan keusilan gw nuker-nuker saluran sampai gua liat acara yang menarik. Di TV ONE, ada acara Bukan Jalan-jalan Biasa. Dan tujuannya itu ke Jepang! Wah, gua jelas kegirangan. Soalnya gua paling suka ama Jepang. Secara, gua kan sodaraan ama Kamen Raider. Gua pengen banget suatu saat ketemu ama dia dan nanya. Sebenernya ada hubungan khusus apa antara gua ama lu? Apa gua ini punya gen dari moyangnya Kamen Raider yaitu Kesatria Baja Hitam sampe badan gua item manis gini? Kawan, itu obsesi gua nomor dua belas.

Nah, liputan Bukan Jalan-jalan Biasa tersebut menayangkan tentang masyarakat Jepang yang hobi denger dangdut. Lho, bukannya dangdut is the music of country ? Gua jelas makin penasaran. Kok bisa? Jadi ternyata di Jepang sono ada komunitas asli Jepang yang doyan denger dangdut. Awalnya, ada sepasang suami istri yang liburan ke Bali. Kemudian suami istri tersebut mendengar musik dangdut sewaktu ada hajatan di dekat hotel mereka. Denger musik yang agak aneh, mereka jadi tertarik. “Itu musik apaan, ya. Kok bisa bikin pinggul gua goyang-goyang sendiri?” mungkin begitu pikiran mereka. Setelah tanya sana-sini, mereka baru tau kalo musik itu namanya dangdut. Mereka yang tau hal tersebut jadi tertarik dan berusaha mencari informasi lebih banyak soal dangdut sewaktu pulang ke negera mereka. Nah, mereka kemudian menularkan hobi mereka ke teman-teman atawa tetangga mereka.

Gua ngakak waktu lihat mereka menunjukkan kebolehan mereka. Lagu-lagu sebangsa Kopi Dangdut, Anggur Merah, sampai Goyang Dongbret, fasih mereka nyanyiin ! Pelafalannya pun cukup jelas meski ada yang salah di sana-sini. Tapi ketika mereka ditanya apa mereka tahu arti lagu tersebut. Mereka cuma ketawa dan ngomong, “Mōshiwake arimasenga, watashi wa imi o rikai shite inai.” Sewaktu tayangan dilanjutkan dengan mereka yang goyang, gua makin ngakak. Asli, dangdut abis! Mereka goyang dengan asyiknya, bahkan ada yang satu kakinya ke atas lutut kemudian ngebor ke bawah. Persis Tante Inul! Gua jadi ngerasa kayak ada di hajatan tetangga gua. Lucunya, mereka bilang kalau goyangan mereka masih kalah dengan goyangan orang Indonesia asli. Mereka bilang kalau orang Indonesia lebih energic sewaktu goyang.

Tapi sewaktu tayangan tersebut habis, gua jadi merenung sendiri. Gua mikir, musik asli Indonesia aja disukai dan diapresiasi dengan baik di negeri orang. Kok di negeri kita malah direndahkan? Kita bisa lihat buktinya.

Di Indonesia orang yang suka dangdut identik dengan norak, kuno, g gaul, dan memalukan. Kalau misalnya orang-orang bilang ke lu, “Ya ampun Sulung, lu ganteng banget. Tampang lu dangdut abis make baju itu!” Percayalah kawan, itu bukan pujian. Dangdut juga identik dengan masyarakat kelas bawah, sehingga orang-orang banyak yang malu mengakui kalau mereka menyukai musik dangdut. Padahal jempol kaki mereka ikut bergerak-gerak waktu denger musik dangdut.

Mungkin udah saatnya kita kembali menghargai khazanah budaya Indonesia. Jangan sampai kita baru ribut sewaktu negara tetangga mengklaim kalau dangdut itu musik mereka. Kita harusnya peduli dengan segala kekayaan budaya yang kita miliki. Selama ini, kita mungkin lebih menyukai hal-hal yang berbau Barat atau Korea biar dianggap gaul. Padahal banyak banget musik asli Indonesia yang g kalah asyik. Sudah saatnya kita kembali menaruh perhatian pada dangdut, keroncong, randai, indang, atau apapun yang menandakan bahwa Indonesia ini kaya. Masa orang-orang asing yang lebih menghargai budaya kita? Jangan sampai kita melihat sinis teman-teman kita yang suka ama musik dangdut. Gua sendiri g malu ngaku kalau gua suka ama lagu Jablay-nya Titi Kamal. Obama aja suka dangdutan waktu tinggal di Menteng!

*image source: kapanlagi.com

23 pemikiran pada “Jauh-jauh ke Jepang cuma buat Dangdutan

  1. uwaaa dangdut emang jempolan abis deh, apalagi kalo goyang pinggulnya disertai jempol tangan dua-duanya menghadap keatas dan kepala nunduk gedek-gedek. makin asooooyy…
    nggak heran banyak yang suka.

    kalo saya??.. i turn off that music aja deh, ganti sama yang pop rock😛

  2. asyik tuh orang2 Jepang, gimana kalo mereka joget cinta satu malamnya Melinda yaa?? hahahaha, ajiiiiibb.. dhe suka kok dangdut, asal lagunya gk cengeng aja, kan dangdut is the music of my country..😀

  3. Anonim

    Klau boleh jujur, dankdut sangat luwes & universa. Pop dangdut, rock dangdut, disko dangdut. Lpas dari suka ga suka, kampungan / gedongan, dngdut mulai brgeser keporno aksi. Tapi itu hanya beberapa prilaku menyimpang dari oknum artisnya.

Biasakan Berkomentar Setelah Membaca, Ya.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s