Ibu Kosku Baik Sekali

Bagi seorang anak kos, pindah kos merupakan hal yang biasa. Ibaratnya, seseorang belum pantas menyandang gelar anak kos kalau belum mengalami yang namanya pindahan. Sebab saat kita tinggal di suatu tempat, akan banyak bumbu-bumbu kehidupan yang bisa kita cicipi dari lingkungan tempat kita tinggal. Dan bumbu-bumbu itulah yang akan mendewasakan kita suatu saat nanti.

Sepengetahuan gua, di dunia ini cuma ada dua tipe anak kos. Tipe anak kos yang doyan banget pindahan sehingga pindahan udah sama kaya nyabut bulu ketek bagi mereka. Serta tipe anak kos yang jarang pindahan. Gua sendiri termasuk tipe yang kedua. Selama empat tahun gua kuliah, gua baru mengalami yang namanya berganti istri tempat kos sebanyak tiga kali. Sebab gua paling ribet kalau harus bawa barang-barang gua pindah kemana-mana. 

Awal gua menginjak bangku perkuliahan, gua tinggal di sebuah pemondokan/asrama. Kenapa gua bisa tinggal di pemondokan sampai sekarang masih misteri buat gua sendiri. Tapi kalau dipikir-pikir, mungkin karena waktu itu gua masih bego-begonya lugu-lugunya. Gua jadi ingat, dari yang namanya beli formulir, ujian SPMB, hingga gua lulus SPMB, dan mendaftar di perguruan tinggi semuanya gua lakukan sendiri. Jadi wajar saja ketika gua mencari tempat tinggal dan ada yang menawarkan tempat kos murah, gua tanpa berpikir dua kali langsung mengiyakan tawarannya. 

Tinggal di asrama menjadi kenangan buat gua pribadi. Di asrama tersebut, kita mesti menaati peraturan-peraturan yang sudah dicantumkan. Misalnya, tidak boleh merokok, tidak boleh berpacaran, tidak boleh pulang lewat dari jam 11, wajib ikut organisasi, dan harus shalat di mesjid. Maklum saja, asrama/pemondokan tempat gua tinggal tersebut merupakan sebuah pemondokan islami.

Gua bertahan tinggal di pemondokan ini selama tiga tahun. Memang, banyak hal-hal positif yang gua dapatkan selama tinggal di sini. Ilmu agama gua jadi bertambah, ibadah gua g pernah bolong, gua belajar berorganisasi, sampai berteman dengan orang-orang yang jalan hidupnya lurus. Hanya saja gua orangnya keras kepala dan susah diatur sehingga peraturan-peraturan tersebut terkadang tidak cocok buat gua yang berjiwa bebas. Contohnya saja peraturan tidak boleh pulang ke kos lewat dari jam 11. Gua yang seorang insomnier tentu tidak tahan jika harus di kosan saja pada malam hari. Selain itu gua berpikir, kalau kita terus-terusan berteman dengan orang baik, takutnya kita akan kaget ketika mempunyai teman yang berjiwa preman. Karenanya memasuki semester keenam gua memilih untuk hengkang dari pemondokan tersebut.

Mencoba keluar dari kotak, itulah yang ada dipikiran gua sewaktu mencari tempat kos baru. Akhirnya gua menemukan kos-kosan yang dekat dengan kampus dan tempatnya lumayan bagus. Ditambah lagi tiap kamar mempunyai kamar mandi sendiri. Meskipun agak mahal, tapi gua g terlalu mempermasalahkan. Yang penting mencoba hidup bermasyarakat.

Di kos gua yang baru, gua sekamar dengan dua orang mahasiswa dari jurusan yang berbeda. Selama gua kos di sana, sepertinya cuma gua yang paling rajin membaca buku. Bukannya menjelek-jelekkan orang lain, sih. Hanya saja mereka tipe orang yang terlalu banyak main. Point blank dan poker adalah makanan mereka sehari-hari. Gua tidak menemukan kendala selama tinggal di sini. Gua pribadi yang cukup terbuka dan gampang berbaur. Hanya saja, ada satu hal yang bikin gua gerah. 

Pergi pagi-pulang malam adalah rutinitas gua sehari-hari. Kalau tidak ada kuliah, maka gua bisa keluyuran di seantero Kota Padang. Dari cuma ngadem di mall, berpanas-panas di tepi pantai, tidur-tiduran di museum, sampai kelayapan di pasar sering gua lakukan. Sebagaimana yang pernah gua bilang di sini, gua itu tipe orang yang tidak bisa diam. Nah, buat gua kos itu merupakan pelarian buat tidur. Sayangnya, dua orang teman kos gua tipe orang yang berisik. Terkadang teman-teman mereka sampai larut malam baru pulang. Padahal gua mesti istirahat ataupun membuat tugas. Oleh karena itu, gua memutuskan untuk berganti hati tempat kos. 

Tempat kos ketiga gua, cukup jauh dari kampus. Mesti naik ojek atau naik angkot dulu. Tapi gua pikir kalau batin tenang, jauh pun g apa-apa deh. Sekalian menerapkan kebiasaan 1000 langkah per hari. Di kos gua yang baru, gua sekamar cuma berdua. Kamar gua dengan rumah ibu kos gua masih satu atap. Karena kamar mandi cuma satu, tidak heran gua sering ngantri mandi di sini. Berasa hidup di zaman penjajahan, dah.

Ibu kos gua yang baru ini-biasa gua panggil Uni-ternyata orang yang sangat amat baik. Tidak jarang si Ibu membagi lauknya ke gua (lumayan, ngirit uang jajan). Atau memberikan satu botol sirup buat berbuka. Uni tersebut juga orang yang ramah. Setiap bertatap muka, sebuah senyuman tak lupa dia sunggingkan dari mulutnya. Begitu juga dengan keluarganya yang lain.

Terkadang gua suka malu sendiri, soalnya kadang gua suka lupa mencuci piring bekas makan gua. Eh ketika gua mau mencuci, piring tersebut sudah kinclong saja. Belum lagi gua kadang suka telat bayar uangkos. Maklumlah, anak kos yang hidup pas-pasan. Yang paling bikin gua terharu adalah kejadian baru-baru ini. Sewaktu gua baru nyampe di Padang sehabis mudik dan mau pergi ke kampus, tiba-tiba Uni menyodorkan sehelai amplop kepada gua.

“Sulung, ini THR buat Sulung. Kemarin-kemarin ini belum sempat dikasih.” Ujarnya

Gua bengong, gua cubit pipi gua, gua jedotin kepala gua ke tembok. Ini beneran apa mimpi? Seumur-umur, belum pernah gua dengar cerita seseorang yang diberi THR oleh Ibu kosnya. Yang ada dikejar-kejar pake sapu buat nagih uang kos. Meski segan, gua tetap menerima amplop tersebut (rezeki g boleh ditolak, Cuy) dan tak lupa mengucapkan terima kasih.

Ketika gua intip isinya, jantung gua serasa berhenti berdetak (halah). Isinya lumayan, Bo! Bisa buat biaya hidup selama 2 minggu buat anak kos kaya gua. Hadeu, sumpah gua g enak banget. Malu, haru, seneng, dan bahagia bercampur jadi satu. Gua cuma bisa berdo’a semoga si Uni rezekinya dilancarkan oleh Allah.

Terus gua mikir-mikir lagi. Padahal sebelum kejadian tersebut, gua cuma memberikan sedikit kue lebaran yang gua punya kepada Uni. Tapi gantinya kok banyak banget, Ya Allah? Ternyata memang benar, kalau kita berbuat kebaikan atau bersedekah. Suatu saat pasti akan kembali kepada kita. Makanya meski gua bukan orang yang berada, gua berusaha bersedekah setiap hari meskipun kecil. Sebab dari apa yang gua baca, Allah menyukai ibadah yang meski sedikit tetapi dilakukan secara kontinu. Dibandingkan dengan jika kita beribadah berat-berat tapi sehabis itu tidak pernah kita lakukan lagi.

Bagaimana dengan sahabat sekalian? Pernahkah mengalami keajaiban sedekah juga? 

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (Q. S. Ibrahim: 7)

Iklan

33 pemikiran pada “Ibu Kosku Baik Sekali

  1. Wah,, baiknya uni kosnya yaah..
    ibu kos saya waktu magang di Jakarta juga baik dan ramah.. hehehehe…
    tapi kalau 1 atap sama ibu kos agak ngerasa ga bebas sih
    bukan ‘bebas’ yang macem2
    cuma kadang suka ngerasa ga enak kalau pulang malem, agak berisik, dll.. walaupun sebenarnya diperbolehin tapi tetep aja ga enak

  2. THR dari ibu kost!!!! sumpah gw baru denegr sekarang iniiiiii. wah beruntung bgt massss. ibu kost ku biasa aja seh, agak galak, tapi mbak kostku ( seseorang yang bertugas menunggu kostan ), juga baikkk . tapi g sampek ngasih THR juga sehhhh.

  3. you_rha

    klo gw pndhan bru skali lung..
    klo mslh k ajaiban sdkah..prnah.
    *gag da mksd riya ya
    waktu t pas mw kt4 oom..pas di angkot ktmu nenek smbl gndong cucu trz brangx bnyak bgtz.si nnek t jg gag tw almat t4 dy trun.y wess dbntuin.
    pas mw plg dr t4 oom..dksh duit deh..dpek piti merah.hehe

  4. nico

    baik banget tuh ibu kost, kalau di kost saya sih suka kasih makanan tapi buat yang bayarnya ga telat ahahhaha kalau bayarnya telat nanti ada billing nya di pintu… hahahahaa bikin malu

  5. Subhanallah… luar biasa… 😥

    Sul, lu beruntung banget… 😐 Gue baru denger kali ini ada ibu kos yang memberi THR duit ke anak kosnya. Selama ini, biasanya yang ngasih sesuatu itu anak kosnya (setelah sampai kembali dari mudik), biasanya ngasih oleh2 makanan atau kue. Gue takjub, salut. 😯

    Semoga sang ibu kos diberkahi dan dilancarkan rejekinya, ya…. Aamiin! ^^

  6. Irfan Handi

    Kebetulan bapak saya punya kos-kosan dan tentunya bapak saya termasuk bapak kos yang jujur baik hati dan tidak sombong. he.he . . . (kiding)
    Beneran kok mas, sampai sekarang masih rame yang ngekos di kos-kos-an Bapak, karena diapit dua kampus didaerah saya.

  7. keren dan unik banget dapet THR dari ibu kos 😀 jadi inget judul buku “bersedekahlah dan engkau pun akan kaya” 😀

    ak sih gg ada rencana untuk pindahan padahal kalo pun pindahan cuma tinggal bawa koper aja kosku yg ini udah enak banget, ada hotspot, kamar mandi dalem, sekamar sendiri, mbak yang jaga kosnya baik lagi #eh jadi promosi 😛

  8. Aku waktu di Bandung dulu malah gak pernah ganti kos semenjak menginjakkan kaki pertama kali di Bandung hingga hengkang (apaseh, hahaha) dari Bandung, hehehe. Soalnya ribet sih ganti-ganti kos, males pindahannya.

    Btw, itu ibu Kosnya baik amat sih, ngasih THR ke anak kos-nya gitu. Jarang ada tuh ibu kos kaya gitu, hehehe 😀

  9. Misalnya, tidak boleh merokok, tidak boleh berpacaran, tidak boleh pulang lewat dari jam 11, wajib ikut organisasi, dan harus shalat di mesjid. Maklum saja, asrama/pemondokan tempat gua tinggal tersebut merupakan sebuah pemondokan islami.

    >> bagus banget tuh, lung! anyway, aku jg pas Ramadhan kemaren punya pengalaman luar biasa terkait sedekah. tp aku lupa detilnya. pokoknya aku lgsg alhamdulillah deh. bener2 ya sedekah itu luar biasa sekali….. hitung2an dan matematika-nya Alloh Swt itu gak bisa disamain ama matematika dan perhitungannya manusia!

  10. Ping-balik: Menulis Dan Menjaganya « Dunia Jungkir Balik

Biasakan Berkomentar Setelah Membaca, Ya.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s