Tragedi Sendal

Saya yakin, tulisan saya kali ini sering dialami oleh sahabat blogger yang berjenis kelamin laki-laki. Yah, apalagi kalau bukan kehilangan sendal/sepatu sehabis Salat Jum’at? Bulan kemarin (Maret), saya menjadi korban pencurian sendal tersebut sebanyak dua kali. DUA KALI, SODARA-SODARA!! #ngasahgolok

Peristiwa pertama terjadi tanggal 9 Maret. Waktu itu saya Salat Jum’at di Mesjid Taqwa Muhammadiyah yang letaknya pas di tengah pasar raya Padang. Saya masih ingat, padahal waktu itu sendal yang saya pakai tidak bisa dibilang bagus ataupun baru. Yah, sendal biasa-biasa aja lah. Nah, berhubung ngerasa ga da istimewanya sendal tersebut, maka saya pun tidak berpikir  kepikiran buat nitip si sendal di tempat penitipan sendal.

Waktu Salat Jum’at pun saya biasa saja, tidak menerima firasat bakal terjadi sesuatu yang buruk. Nah, selesai salat sunat dua rakaat sehabis Salat Jum’at, barulah terasa ada yang ngeganjal. Ini perasaan apa, ya? Apa saya pake baju kebalik. Waktu itu sempat berpikiran begitu. Cuma saya mengabaikannya. Ketika saya turun dan mencari sendal saya, baru saya sadar apa arti dari firasat buruk tadi. Sendal saya ga ada!

Saya pun berputar-putar di halaman mesjid buat mencari sendal saya, siapa tahu ada yang ga sengaja nyepak si sendal sejauh berapa meter gitu kan? (masih berusaha berpikiran baik). Namun, setelah setengah jaman mencari ga ketemu juga. Barulah saya pasrah. Okelah, sendal saya ilang. Saya ikhlas, cuma yang jadi kepikiran itu gimana cara saya pulang? Saya di tengah pasar lho, sodara-sodara. Masa ngegembel, sih. Alhasil, saya pun curhat masalah tersebut pada dua sahabat saya. Yang satu menyarankan saya ngambil sendal yang ada di mesjid tersebut sebagai gantinya. Cuma kalau saya pikir baik-baik, kalau kaya gitu berarti saya sama dong dengan pencuri sendal?

Teman yang satu lagi punya solusi yang lebih baik. Dia berinisiatif meminjamkan saya sendalnya. Padahal waktu itu rumahnya lumayan jauh, lho. Aduh, jadi terharu (dan ngerasa merepotkan saja). Ending-nya, tentu saja saya pulang dengan sendal pinjaman teman tersebut. Hohoho.

Peristiwa kedua terjadi pada Jum’at tanggal 23 Maret. Waktu itu kalau ga salah tanggal merah, ya? Bosan di kosan, saya pun pergi ke kampus buat ngenet gratis. Pas waktu Salat Jum’at tiba, saya pun salat di mesjid dekat kampus yang biasa saya gunakan. Biasanya, saat sedang tidak liburan sekolah. Ada anak-anak kecil yang menjaga sendal di tempat penitipan sendal. Namun karena libur sekolah, maka mesjid pun sepi. Tidak adanya penjaga sendal membuat para pencuri bertindak berani. Kali sepatu saya yang digondol maling. Oh, Tuhan. #ngambiltisu.

Secara sepatu itu sepatu kesayangan saya. Sepatu yang sudah menemani saya kuliah, bimbingan, praktek mengajar, dan peristiwa-peristiwa lainnya. Harga memang tidak seberapa, tapi kenangan yang tersimpan di dalamnya lebih berharga dari apapun. Padahal sepatu saya itu aneh, lho. Saya sengaja memakai tali sepatu dengan warna yang berlainan. Tapi kok ya masih juga digondol maling? Ternyata seaneh-anehnya saya, lebih aneh si pencuri.

Pada peristiwa kedua tersebut, yang menjadi korban ternyata dua orang. Saya dan seorang anak sekolah. Si remaja ini keliatan banget keselnya. Itu mulun udah kaya ikan mas koki, dah. Saya sendiri berusaha nyantai. Kalau udah ilang, ya mau bagaimana lagi. Percuma juga marah-marah.

Nah, setelah itu ada kejadian lucu. Si remaja akhirnya mengambil sepasang sendal yang masih bagus untuk dibawa pulang. Saya ketawa liat caranya beraksi. Teman si remaja ini yang memegang tas dengan resleting terbuka. Kemudian si remaja pun memasukkan sendal tersebut setelah celingak-celinguk terlebih dahulu. Saya hanya ketawa saja melihat ulahnya.

Oh, ya. Waktu itu saya lagi-lagi minta bantuan teman yang meminjamkan saya sendal saat saya kehilangan sendal di Jum’at yang lalu. Sembari menunggu kedatangannya, saya pun tetap duduk di mesjid. Saya penasaran, sendal siapa yang menjadi korban dari korban pencurian sendal (aduh, bahasanya bribet). Setelah menunggu sekian lama, akhirnya saya tahu siapa pemilik sendal tersebut.

Ternyata yang punya sendal tersebut adalah KHATIB SALAT JUM’AT!! Hahaha, sumpah saya ketawa dalam hati waktu ngeliat ekspresi si khatib. Waktu itu jelas sekali mimik kebingungan dari mukanya. Namun, karena ia khatib yang biasa ceramah tentang kebaikan, tentu ia tidak akan mengambil sendal orang lain pula. Ia memilih pulang menggunakan motor, tanpa sendal. Setelah si ustad pergi, saya pun tertawa sejadi-jadinya. Betapa hidup ini menggelikan.

Terakhir, sungguh saya mengikhlaskan sendal dan sepatu saya yang hilang. Waktu sendal dan sepatu saya hilang, yang ada dalam pikiran saya adalah mungkin hal tersebut merupakan ujian sebagai penghapus dosa saya. Maka saya pun merelakan barang-barang yang hilang tersebut, sembari berharap Tuhan menggantinya yang lebih baik. Dan teryata Tuhan menjawab do’a saya tersebut. Kini saya sudah punya sepatu baru hadiah dari teman yang selalu menolong saya saat saya kehilangan sendal. Ah, sungguh bersama kesulitan terdapat kemudahan.

Hanya saja, sampai saat ada satu hal yang tidak saya mengerti. Apa sebenarnya yang ada di dalam otak para pencuri? Baik itu koruptor atau sekadar pencuri sendal. Entah karena saya yang terlalu polos atau apa. Tapi saya tidak habis pikir dengan orang yang suka mencuri barang milik orang lain. Dimana hati kecil mereka? Tidakkah ada perasaan bersalah sehabis mencuri? Lalu bagi para pencuri sendal di mesjid, kalian pergi ke mesjid untuk beribadah atau berbuat kajahatan? Apakah selanjutnya kami para jemaah harus melakukan ini?

31 pemikiran pada “Tragedi Sendal

  1. Saya sendiri berusaha nyantai. Kalau udah ilang, ya mau bagaimana lagi. Percuma juga marah-marah.

    >> aku jg biasanya kyk gitu. Klo udah kejadian apaaa gitu yg gak sesuai rencana, ya udah ajalah. Mo marah2 jg percuma.

  2. Lha trus temennya pulangnya nggak pakai alas kaki Lung? hehehe🙂

    Btw, iya tuh. Kalau pas sial juga aku berpikir seperti itu, kalau itu hanya cobaan untuk menguji kesabaran aja. Jadi ikhlasin aja, dan ntar kita juga bakal dapat “karma”-nya kok😀 Aku pernah sebel banget waktu hapeku dicuri orang dua kali (sewaktu di Bandung), dan waktu kali kedua si pencuri juga sekalian mencuri jam tanganku lho!😦

    1. kalau sepengetahuan yg aku baca temennya itu dtg ke mesjid buat minjemin sendal ya lung? waahh apakah temannya itu yg pake kerudung di foto yg badannya kelihatan dr kaca?😉

  3. Luuung, jd keingetan, waktu itu siangnya aku baru aja nulis dengan judul ‘belajar ikhlas’, lgsg diuji lho malemnya ilang sendal di mesjid hihihihi

  4. pernah juga beberapa kali ilang sendal di mesjid.. mesjid di kampung sendiri lagi..
    gak hanya waktu salat jumat malah di waktu salat maghrib juga pernah tuh… parah…

  5. hehehehe yang sabar bang #nyodorintisue

    wah kalo gambar terakhir itu di lakuin yakinn dah makin cepet ilang hahahah lumayan buat dikiloin tu gembok hehehehe

    d(^o^”) <— keep your smile😀

  6. Sobat Bercahaya

    Huaha….
    ya jangan su’udzon, siapa tau yg make sendal kamu itu lagi sakit mata jadi ga jelas mana yg sandal dia mana yg sanda ente. #SokKhusnudzon :p

  7. waaa … kalah cepet. saya juga mau posting ilang sendal, tapi dibatalin deh …
    saya ilang sendal kemarin sore di masjid kampus, eh, tadi siang ketemu lagi di tempat yang sama … mungkin, semalem ada yang make gak bilang-bilang hehehe😀

  8. Waduh…waduh….gapapa deh mas, ntar klo rejeki paling digantikan yang lebih baik. Klo memang gak rejeki, mungkin mas diingatin supaya lebih banyak sedekah ^^V

    Gini aja mas, tiap mau sholat, sembunyiin aja sandalnya di pot atau di balik apa gitu, jadi aman dari tangan pencuri 0_0

  9. hihi, itu beneran sandalnya mau dkasih gembok?😀
    saya dulu jg pernah kehilangan sandal waktu sholat tarawih, jadinya harus berjalan dgn kaki ayam dr mesjid ke rumah malem2😦

Biasakan Berkomentar Setelah Membaca, Ya.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s