Guru Atau Murid?

Jadi ceritanya kemarin saya dan beberapa murid saya asyik melihat hasil foto-foto dari pesta ulang tahun salah satu murid. Tiba-tiba salah satu murid saya berkata, “Mister, kalau dilihat-lihat di foto. Mister ga beda jauh deh sama kami.” Awalnya saya ga ngeh apa maksud kata-katanya, tapi setelah saya memperhatikan foto-foto tersebut, saya jadi tertawa dalam hati. Ternyata memang, saya dan murid-murid saya seolah seumuran di foto-foto tersebut.

Saya jadi teringat dengan kejadian waktu pergi MGMP di salah satu sekolah negeri di Kota Padang. Selasa lalu, saya ditugaskan untuk mengikuti MGMP Bahasa Indonesia di SMPN 7 Padang. MGMP ini maksudnya musyawarah guru mata pelajaran. Jadi seluruh guru mata pelajaran Bahasa Indonesia se-Kota Padang berkumpul untuk membahas soal standar kelulusan, bahan pelajaran, rancangan program pengajaran, dan lain-lain.

Jujur, saat itu baru pertama kalinya saya mengikuti MGMP. Soalnya saya kan baru lulus Maret lalu, jadi belum mempunyai pengalaman soal MGMP sama sekali. Meskipun saya sebelumnya sudah pernah praktek lapangan di SMA, tapi sewaktu praktek tersebut saya tidak pernah diikut sertakan acara yang seperti itu. Sampai di lokasi, saya kaget juga. Ternyata dari semua guru yang ikut, hanya saya guru cowok di sana dan tentunya saya yang paling muda. Bagaimana tidak, rata-rata peserta yang ikut adalah ibu-ibu yang sudah malang melintang di dunia pengajaran bahasa Indonesia. Sampai-sampai seorang ibu berkomentar, “Eh, tumben ada bapak-bapak muda yang ikut.” Saya cuma mesem. Rasanya kok aneh, biasanya dipanggil mister tapi saat itu dipanggil bapak.

Setelah dipikir-pikir, memang sih guru bahasa Indonesia cowok itu jarang banget. Mungkin di angkatan saya baru cowok-cowoknya mulai banyak. Contohnya saja angkatan 2004, waktu itu hanya ada satu orang cowok di tiap kelas. Jadi bisa dibayangkan betapa langkanya guru bahasa Indonesia cowok (paling tidak di Sumatera Barat, lah).

Kembali ke soal usia, untunglah usia saya yang masih seumuran jagung tidak memengaruhi komunikasi saya dengan para murid. Bahkan mungkin karena jarak yang tidak terlalu jauh, saya jadi bisa lebih mengerti dunia mereka. Tentunya ditambah dengan pengetahuan soal dunia remaja.

Sebenarnya di sekolah tempat saya mengajar usia guru-gurunya relatif muda-muda. Yang paling tua saja kelahiran ‘80-an. Kepala sekolah saya saja kelahiran ’89, sama seperti saya. Jadi tidak heran kalau suasana antar guru di sekolah lebih terasa seperti pertemanan dibanding senior dengan junior.

Kepala sekolah bersama salah satu murid.

Orang tua murid juga sering kecele mengira saya murid di sekolah tersebut. Misalnya waktu salah satu orang tua murid ingin menitipkan makan siang buat anaknya di gerbang sekolah. Waktu itu saya kebetulan sedang duduk-duduk juga di situ. Nah ketika ibu tersebut menitipkan makanan pada satpam, satpamnya bilang lebih baik dititip saja langsung sama gurunya. Eh, si ibu kaget dan berkomentar, “Waduh, bunda kira mister itu murid. Habisnya muka sama badannya sebesar anak bunda, sih.” Saya hanya tertawa, padahal anak si ibu tersebut badannya gede, jadi wajar kalau dia berkomentar seperti itu.

Yah, mungkin cuma itu aja yang mau saya ceritakan kali ini. Sebenarnya saya lagi ga ada ide buat menulis, cuma buat membiasakan menulis, maka saya menulis apa saja yang ingin saya tulis. Tulisan ini saya akhiri dengan foto-foto pesta ulang tahun siswa saya (yang kami komentari di atas). Selamat berakhir pekan, sahabat. Semoga akhir pekan sahabat menyenangkan.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Update: Jadi ceritanya tadi saya cari-cari gambar buat judul tulisan ini. Baru tahu ternyata banyak berita ga bener soal guru. Ada guru yang mencabuli muridnya, ada guru yang menganiaya muridnya cuma gara-gara muridnya tidak mengerjakan tugas, sampai guru yang memberikan contekan buat muridnya. Amit-amit, semoga saya tetap berada di jalur yang benar selama mentransfer ilmu saya kepada murid-murid saya.

Sumber foto paling atas: http://rumahlutfi.files.wordpress.com/2009/02/teacher.jpg?w=447&h=280

63 pemikiran pada “Guru Atau Murid?

  1. wah mulia sekali menjadi guru. Selamat bekerja dengan baik. Seru ya, kerjanya ketemu dengan orang banyak. Setiap tahunnya ganti, artinya setidaknya akan selalu ada cerita unik yang muncul setiap tahunnya.

  2. waah masih muda2 banget yaa..apalagi yang kepsek itu loh..ya ampuun hebat deh. Jadi pengen ngaca ke diri sendiri, diusia yang segini karir masih begini2 ajah, hiks..*curcol*😀

  3. Wow, kepala sekolahnya juga kelahiran 89 Lung? Wah, muda-muda banget ya, hehehe🙂

    Eh, guru bahasa Indonesiaku sewaktu SMA dulu laki-laki semua loh. Kalau waktu SMP memang perempuan sih. Ada satu guru BI laki-laki tapi sudah sepuh dan sewaktu itu hampir pensiun gitu, hmmmm…

  4. beneran shock kelahiran 89 udah jadi kepala sekolah..
    itu kan seumuran saya…
    beneran emang masih muda2 ya gurunya?
    enak banget sekolah disana.. antara guru sama murid ga ada gap. saluuut..

  5. tu2t widhi

    eh.. yang kaos putih trus ngasih “peace sign” itu dirimu??
    ya wajar lah.. eikeh juga mengira kalo kamu adalah salah satu dari mereka.. dan kepseknya lebih muda dari gw! OMG!! *heboh* yah.. semoga tetep di jalur yang bener ya, mas.. Amien…

  6. oalahhhhhh kepsesknya keren banget masihhh mudaa :O Te-o-pe dahhh
    betewe bang sulung memang kliatan kayak seumuran ama muridnya😄
    entah bang sulung yang bermuka babyface ato muridnya yang oldface .__. wkwkw

  7. Ini sekolah pasti gaul banget..Gurunya gak jaim kayak guru-guru saya jaman baheula..Lihat deh cara kepala sekoleh berpose dengan muridnya. Kelihatan kalau mereka akrab banget🙂

  8. Danni Moring

    wah muda-muda sekali🙂, kalau saya dulu sekolahnya guru-gurunya sudah tua😀..
    semangat jadi guru ya mas, semoga bisa memberikan ilmu yang baik🙂

  9. Sudah lamaaaaaaaaa banget gak ke sini,
    ternyata banyak info baru tentang sulung yang baru kak tau.
    Banyaaaaaaak juga pertanyaan yg muncul di kepala
    1. Suka kucing ya? baru masuk ke blog ini mucul gambar kucing yang banyak banget
    2. Ngajar dimana lung?
    3. Koq dipanggil mister sih? Kan guru Bahasa Indonesia
    sekolah internasional ya?

    Hmmm…itu ajalah dulu, nanti pertanyaan berlanjut kalo udah dijawab.
    Btw, blognya bagus “Balada si Guru Muda”

    1. Kak Rinaaaaaaaa,, maaf baru balas! Hehe Dijawab langsung, ya🙂
      1. Suka banget, kak. Kan udah dijelasin juga di bagian Siapa itu Sulung. Hehe
      2. Ngajar di SMP Yari School, kak. SMP swasta di belakang Telkom yang di KHatib Sulaiman
      3. Iya, kak. Ngajar di Sekolah bilingual. Tapi saya tetep ngajar pakai Bahasa Indonesia, kok. Cuma aktifitas dg siswanya yg dicampur2 pake bahasa Inggris. HEhe

Biasakan Berkomentar Setelah Membaca, Ya.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s