[Berani Cerita #2] Betina

tumblr_lhmdxvW18n1qayzfpo1_500

“Ndi, mana komik Conanku?”

Mati gue! Gue lupa bawa komik Tiara yang gue pinjem minggu lalu. Padahal gue tahu kalau Tiara paling ga suka ama orang yang ga bisa nepatin janji. Akhirnya gue cuma bisa pasang tampang memelas. Muka Tiara langsung berubah

“Tuh, kan. Kamu selalu gitu. Pelupa. Padahal kan temen yang lain juga mau pinjem. Aku kecewa ama kamu, ndi.”

Tiara ninggalin gue sendiri di halaman sekolah. Ah, sial. Gue tau Tiara ga beneran marah ama gue. Dia ngomong gitu karena rasa keadilan dia emang tinggi. Dia ga mau ngecewain temen yang berharap ama dia. Termasuk temen yang pengen minjem sesuatu dari dia.

Ndi. Gue senyum sendiri tiap Tiara manggil gue dengan sebutan gitu. Dari sekian banyak orang, cuma dia yang manggil gue dengan panggilan itu. Lebih terdengar macho, katanya. Heh, ga dipanggil gitu juga gue udah macho, kok. Liat aja gaya gue. Seragam sengaja gue permak biar ngepas di badan. Gue bahkan punya tato kecil di mata kaki hasil bergaul ama preman kompleks!

Trus kenapa gue ga pernah kesel kalau Tiara merajuk ama gue? Soalnya, Tiara itu primadona sekolah. Siapa sih di SMP Karya ini yang ga kenal Tiara? Anak kelas VIII A yang baik, cantik, pintar, pokoknya tipe cewek idaman deh. Cowok-cowok pada ngantri buat ngedeketin dia. Cuma, dia itu agak tertutup. Ga semua orang bisa deketin dia dan gue sedikit dari orang yang beruntung.

Gue pernah tanya, kenapa dia mau jadi temen gue, tapi dia cuma bilang, soalnya kamu ga pake topeng. Maksudnya apa sih? Dia juga bilang kalau gue sering buat dia terhibur dengan sifat gue, contohnya ngasih julukan ke orang-orang. Iya, selain ngasih julukan aneh, gue juga suka nyebut cowok-cewek dengan jantan-betina. Bukan berarti gue ngerendahin, cuma dengan panggilan gitu terkesan lebih gagah aja. Gue paling ga suka liat cewek lemah dan cengeng. Apalagi kaya’ cewek-cewek girl band di tv. Makanya kalau cewek dipanggil betina kan, cewek bakal terlihat lebih kuat. Meskipun begitu Tiara sendiri sering protes kalau gue panggil betina. Haha.

Sebenarnya gue lupa bawa komik Tiara gara-gara telat bangun. Soalnya semalaman gue mikir gimana cara nembak Tiara. Iya, gue udah lama suka ama dia. Gue ga mau tersiksa lebih lama dengan cuma jadi penyampai salam jantan-jantan yang suka ama Tiara. Gue suka dengan cara dia merhatiin gue. Tapi meski udah mikir keras, dasarnya otak ini geblek, gue ga juga nemuin cara yang romantis buat nembak dia. Akhirnya gue milih nembak langsung waktu pulang sekolah nanti.

“Gue suka ama lu, Ti.”

Tiara terdiam denger omongan gue. Dia ngeliat gue dari atas sampai bawah.

“Ga mungkin, Ndi.”

“Tapi gue serius, Ti.”

Dia ga jawab, malah beranjak pergi. Gue kejar dia. Gue tarik tangannya terus gue cium pipinya buat buktiin gue serius.

“PLAK!”

“Kamu, gila!”

Tiara lari ninggalin gue yang termenung. Perih. Dering hape ngagetin gue, Mama.

“Andini, kamu dimana sih? Mama udah capek nunggu nih di parkiran!”

“Iya, Ma. Dini kesana.”

Ah, emangnya gue salah kalau suka ama Tiara? Gue masukkin hape ke saku baju sambil meraba dada gue yang makin tumbuh.

Note: 498 kata

“Flash Fiction ini disertakan dalam Giveaway Berani Cerita.com yang diselenggarakan oleh Mayya dan Miss Rochma.”

35 pemikiran pada “[Berani Cerita #2] Betina

  1. Ahmad Alkadri

    Saya kira ‘Ndin’ ini cowok, tapi kalimat terakhir membuat saya kaget… Terus saya baca lagi dari bawah ke atas… Satu per satu…

    jeger

    … Semoga… Sukses ya GA-nya😀

  2. hah! keren! tapi nggak sekeren cerita sebelumnya yg saya baca (yg ini gampang ditebak kalau si Ndi itu betina, mas :)) but it’s a nice one🙂 sudut pandang si Ndi juga keren: cewek-cewek girl band itu lemah&cengeng hahaha😀

Biasakan Berkomentar Setelah Membaca, Ya.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s